Kisah cinta dunia

Tergerak hatiku untuk aku berkongsi pengalaman ini..

Semalam, di Dublin airport, ketika aku baru ja pulang dari 1 daurah. Aku terasa sangat lapar sbb dah kol 3ptg, tp belum lunch, cume sempat breakfast ms daurah.. duit euro plak xdak.. jadi gi la withdraw skit..

Masa nk kluarkan duit tuh, terfikir la yang JPA baru jek masukkan duit dalam 1minggu lepas untuk 3bulan.. tapi dah hampir suku dah abis.. masa tu mula la terfikir pasal duit.. dlu aku ada planning nk kumpul duit sume ni masa oversea.. duit mula masuk dalam hati.. dok fikir klo dah abis suku, alamatnya berhutang lagi kt ikhwah lain lps 2bulan, bila nk menyimpan ni.. mula la fikir pasal nk saving utk diri sendiri..

Masa atas bus ke Belfast.. amek la buku himpunan kisah sahabat ni.. baca la kisah mengenai seorang sahabat bernama Sa’id bin ‘Amir al-Jumahiy.. aku rinkas ceritanya di sini :

Tidak berpa lama selepas Sa’id dilantik menjadi gabenor Hims, Umar r.a telah dikunjungi oleh rombongan penduduk Hims. Mereka adalah kalangan orang yang di percayai di Hims. Maka Umar mengarahkan mereka : “tuliskan nama fakir miskin di Hims agar saya dapat membantu mereka”

Setelah selesai, nama diserah.. si poand bin si polan.. Sa’id bin ‘Amir.

Umar tersentak: “Siapa Sa’id bin ‘Amir?”

“Gabenor kami”, jwb mereka serentak

“Gabenor kamu miskin?!!!” tanya Umar

Jawab meraka: “Benar, demi Allah, dapurnya tidak berasapa beberapa hari”

Umar menangis hingga basah janggutnya. Kemudian dia memasukan 1000 dinar ke dalam uncang untuk diserahkan kpd Sa’id bin ‘Amir.
Setelah sampai Hims, uncang tersebut telah diserahkan oleh rombongan tersebut.
Apabila melihat isi uncang tersebut, Sa’id terus berkata : “ Demi Allah, kepadanya tempat kita akan pulang”

Gelagatnya bagaikan berlaku bencana dan malapetaka yang besar.

Isterinya terus bertanya: “apahlah yg telah blaku..?? adakaha Amirul mukminin meninggal dunia..??

“lebih menduka citakan dari itu.. “ jawab Sa’id

“apa bencana yang lebih dahsyat dari itu? “ tny isterinya kebinggungan..

“Dunia telah masuk kedalam kehidupan saya bagi merosakkan akhirat saya. Dugaan dan bencana besar telah berlaku dalam rumah saya” jawab sa’id sedih.

“Adakah kamu bole menbantu saya??” tanya Sa’id.

“bole”. Jawab isteri Sa’id

Lalu Sa’id memasukkan duit tersebut kepada beberapa uncang . kemudian duit itu diagihkan kepada beberapa fakir miskin di Hims.

Tanpa aku sedari air mata mengalir. Masih sempat aku berfikir sedemikian sedangkan akulah seorang daie.. entah bila kemenangan untuk islam akan sampai jika aku sniri masih dengan terikat dengan dunia ini.. apalah aku ini??

Syukur aku pada Allah, kerana secara direct menegur aku.. engkau masih sayang hambamu ini.. aku mencoret ini spy semua di luar sana tidak menjadi daie plastic seperti aku yang terlalu cintakan keduniaan ini..

di mana mahu aku letakkan muka aku ketika bertemu Allah di masyhar atas kesalahan aku itu.. moga Allah masih sudi bersua muka dengan aku walaupun dunia sudah melekat di hati ini..

Sama-sama jika muhasabah hati kita..

wslm

2 Responses to “Kisah cinta dunia”

  1. kena make sure masih mampu ‘berdiri atas kaki sendiri’.

  2. walaupun xmudah untuk zuhud, namun berusahalah..
    insyaAllah, Allah akan mempermudahkan jalan mu..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: